10 Tips Fotografi Digital untuk Pemula

10 Tips Fotografi Digital untuk Pemula. berikut adalah beberapa tips favorit kami yang akan membantu Anda meningkatkan fotografi Anda!

Apakah Anda seorang pemula atau lebih berpengalaman dengan fotografi, berikut adalah beberapa tips favorit kami yang akan membantu Anda meningkatkan fotografi Anda!

1. Gunakan Pertiga Aturan (Rule Of Thirds)

Aturan ini membantu Anda mengambil gambar yang menarik dengan menggunakan salah satu aturan komposisi yang paling efektif.

Jika Anda ingin mengambil gambar yang memiliki faktor "wow" di dalamnya, Rule of Thirds adalah rahasia komposisi yang harus Anda manfaatkan!

Bacalagi: Tips Photo di Waktu Emas Photography dan Tahapan Waktu Memotret

Untuk menggunakan aturan pertiga, bayangkan empat garis, dua garis mendatar di atas gambar dan dua garis vertikal menghasilkan sembilan kotak genap. Beberapa gambar akan terlihat terbaik dengan titik fokus di tengah-tengah, tetapi menempatkan subjek di luar pusat di salah satu titik berpotongan dari garis imajiner sering kali akan membuat foto yang dikomposisi lebih estetis.

Ketika sebuah foto disusun menggunakan aturan pertiga, mata akan mengembara bingkai. Gambar yang dikomposisikan menggunakan aturan pertiga biasanya lebih enak dilihat.

Jika Anda ingin mengambil foto luar biasa yang Anda banggakan, dengan menggunakan aturan komposisi, dengan latihan atau kursus Keterampilan Komposisi yang Sangat Penting untuk diikuti dengan mudah!

2. Hindari Kamera Shake

Guncangan atau kekaburan kamera adalah sesuatu yang dapat mengganggu fotografer dan berikut adalah beberapa cara untuk menghindarinya.

Pertama, Anda perlu mempelajari cara memegang kamera dengan benar; gunakan kedua tangan, satu di sekitar tubuh dan satu di sekitar lensa dan pegang kamera dekat dengan tubuh Anda untuk dukungan.

Selain itu, untuk pemotretan dengan tangan, pastikan Anda menggunakan kecepatan rana yang sesuai untuk panjang fokus lensa Anda. Jika kecepatan rana Anda terlalu lambat, setiap gerakan kamera yang tidak disengaja akan mengakibatkan seluruh foto Anda menjadi buram.

Aturan praktisnya adalah untuk tidak memotret pada kecepatan rana yang lebih lambat dari jarak fokus Anda untuk meminimalkan masalah ini:
1 / Panjang Fokus (dalam mm) = Kecepatan Rana Minimum (dalam detik)
Jadi, sebagai contoh, jika Anda menggunakan lensa 100mm, maka kecepatan rana Anda tidak boleh lebih rendah dari 1/100 detik.

Gunakan tripod atau monopod jika memungkinkan agar terhindar dari guncangan.

Keahlian Kamera tanpa shake adalah Sangat Penting. Ini cara termudah dan tercepat untuk mempelajari cara mengambil foto yang luar biasa sambil mempelajari semua dasar-dasar kamera.

3. Pelajari cara menggunakan Segitiga Eksposur

Untuk membuat foto terlihat terbaik, Anda harus menguasai tiga dasar: Aperture, Shutter Speed, dan ISO.

Bacalagi: Memahami Shutterstock Business Model dan cara buat Website Microstock

Anda juga perlu memahami hubungan antara ketiga kontrol ini. Ketika Anda menyesuaikan salah satunya, Anda biasanya harus mempertimbangkan setidaknya satu dari yang lain, untuk mendapatkan hasil yang diinginkan.

Menggunakan Mode Otomatis menangani kontrol-kontrol ini, menjadikan Anda kecewa dan seringnya itu hasilnya mengecewakan. Adalah ide yang lebih baik untuk mempelajari cara menggunakan mode Prioritas rana atau Prioritas rana, dan akhirnya memotret dalam mode Manual.

4. Gunakan Filter Polarisasi

Jika Anda hanya dapat membeli satu filter untuk lensa Anda, buatlah polarizer. Jenis polarizer yang disarankan adalah bundar karena ini memungkinkan kamera Anda untuk menggunakan pengukuran TTL (melalui lensa) seperti eksposur otomatis.

Filter ini membantu mengurangi pantulan dari air serta logam dan kaca; itu meningkatkan warna langit dan dedaunan dan akan membantu memberikan foto Anda terlihat amazing.

Kami merekomendasikan Hoya Polarizer Filter untuk kombinasi terbaik antara kinerja dan harga.

5. Buat Sense of Depth

Saat memotret lanskap, akan membantu menciptakan rasa mendalam, dengan kata lain, membuat pemirsa merasa seperti ada di sana.

Gunakan lensa sudut lebar untuk tampilan panorama dan aperture kecil f / 16 atau lebih kecil untuk menjaga foreground dan background tetap tajam. Menempatkan objek atau orang di latar depan membantu memberikan rasa skala dan menekankan seberapa jauh jaraknya.

Gunakan tripod jika mungkin, karena apertur kecil biasanya membutuhkan kecepatan rana yang lebih lambat.

6. Gunakan Backgrounds Sederhana

Pendekatan sederhana biasanya yang terbaik dalam fotografi digital, dan Anda harus memutuskan apa yang perlu dalam bidikan, sambil tidak memasukkan apa pun yang mengganggu.

Jika memungkinkan, pilih latar belakang polos - dengan kata lain, warna netral dan pola sederhana. Anda ingin mata ditarik ke titik fokus gambar daripada sepetak warna atau bangunan aneh di latar belakang. Ini sangat penting dalam bidikan di mana model ditempatkan di tengah.

7. Jangan Gunakan Flash Indoors

Flash dapat terlihat kasar dan tidak alami terutama untuk potret dalam ruangan. Oleh karena itu, ada berbagai cara Anda dapat mengambil gambar di dalam ruangan tanpa menggunakan flash.

Pertama, dorong ISO ke atas - biasanya ISO 800 hingga 1600 akan membuat perbedaan besar untuk kecepatan rana yang dapat Anda pilih. Gunakan aperture seluas mungkin - dengan cara ini lebih banyak cahaya akan mencapai sensor, dan Anda akan memiliki latar belakang buram yang bagus. Menggunakan tripod atau I.S. Lensa (Penstabil Gambar) juga merupakan cara yang bagus untuk menghindari kekaburan.

Jika Anda benar-benar harus menggunakan flash, maka gunakan flash dengan kepala yang dapat Anda putar, dan arahkan lampu ke langit-langit dengan sudut tertentu.

8. Pilih ISO yang Tepat

Pengaturan ISO menentukan seberapa sensitif kamera Anda terhadap cahaya dan seberapa halus butiran gambar Anda.

ISO yang kita pilih tergantung pada situasinya - ketika gelap kita perlu mendorong ISO ke angka yang lebih tinggi, katakan apa saja dari 400 - 3200 karena ini akan membuat kamera lebih sensitif terhadap cahaya, dan kemudian kita dapat menghindari kabur.

Pada hari yang cerah kita dapat memilih ISO 100 atau pengaturan Auto karena kita memiliki lebih banyak cahaya untuk bekerja dengannya.

9. Teknik Panning untuk Membuat Motion

Jika Anda ingin menangkap subjek yang bergerak, gunakan teknik panning. Untuk melakukan ini, pilih kecepatan rana sekitar dua langkah lebih rendah dari yang diperlukan - jadi untuk 1/250, kami akan memilih 1/60. Jaga kamera Anda pada subjek dengan jari Anda setengah ke bawah pada rana untuk mengunci fokus dan ketika siap, ambil foto, ingat untuk mengikuti mereka saat mereka bergerak.

Gunakan tripod atau monopod jika mungkin untuk menghindari guncangan kamera dan dapatkan garis gerakan yang jelas.

10. Eksperimen dengan Shutter Speed

Jangan takut bermain dengan kecepatan rana untuk membuat beberapa efek menarik. Saat mengambil bidikan waktu malam, gunakan tripod dan coba memotret dengan kecepatan rana yang diatur pada 4 detik. Anda akan melihat bahwa pergerakan objek ditangkap bersama dengan beberapa jejak cahaya.

Jika Anda memilih kecepatan rana yang lebih cepat, katakanlah 1/250 sepersekian detik, jalur tidak akan setinggi atau cerah; sebagai gantinya, Anda akan membekukan tindakan.

Cobalah memotret komposisi lain dengan objek bergerak atau latar belakang seperti ombak di pantai, kerumunan orang yang berjalan, mobil komuter, dengan kecepatan rana yang berbeda untuk menangkap gerakan kabur atau foto yang membekukan segala sesuatu secara tajam dalam waktu.

Setiap kali menggunakan kecepatan rana lambat untuk mengaburkan gerakan, kamera harus distabilkan untuk menghilangkan guncangan kamera. Kami merekomendasikan Tripod Portabel 60-inci AmazonBasics sebagai opsi entry-level yang sangat baik untuk mengambil foto dengan kecepatan rana lambat.

Bacalagi: Shutterstock Keyword Tool With Google Admob

Inilah beberapa tips fotografi untuk pemula. Orang-orang sering kecewa karena saat mengambil foto tidak menghasilkan faktor "wow" yang mereka harapkan. Anda dapat mengambil foto menakjubkan yang akan Anda banggakan, bahkan dengan kamera digital sederhana yang dilengkapi dengan lensa zoom standar. Tetapi Anda harus memiliki pemahaman yang kuat tentang dasar-dasarnya.

Itulah mengapa sangat penting untuk menguasai komposisi dan cahaya, sebelum menghabiskan apa pun pada Kamera.

COMMENTS

Name

Footage,9,microstock,12,panduan,28,Perangkat,9,shutterstock,11,
ltr
item
Tutorial Microstock Shutterstock: 10 Tips Fotografi Digital untuk Pemula
10 Tips Fotografi Digital untuk Pemula
10 Tips Fotografi Digital untuk Pemula. berikut adalah beberapa tips favorit kami yang akan membantu Anda meningkatkan fotografi Anda!
https://1.bp.blogspot.com/-6i74garNGPI/XWg45e7GKsI/AAAAAAAACHc/IkHn9p8LppgPfW_Zn6o8-VHEtUFW18y7QCLcBGAs/s640/fotografi.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-6i74garNGPI/XWg45e7GKsI/AAAAAAAACHc/IkHn9p8LppgPfW_Zn6o8-VHEtUFW18y7QCLcBGAs/s72-c/fotografi.jpg
Tutorial Microstock Shutterstock
https://www.microstockpix.com/2019/08/10-tips-fotografi-digital-untuk-pemula.html
https://www.microstockpix.com/
https://www.microstockpix.com/
https://www.microstockpix.com/2019/08/10-tips-fotografi-digital-untuk-pemula.html
true
1561193472682183279
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy